RSS

Galau Jikan: Malam sebelum Pertarungan

02 Mar

*Galau jikan = Waktunya galau (courtesy: kamus LCDP)

Kadang kalau di cerita-cerita atau game-game tertentu (baca: Suikoden), semalam sebelum perang/pertarungan/penyerangan yang menentukan nasib si pahlawan, terkadang pahlawan ini bakal berkeliling markasnya dan ngobrol sama temen-temen atau anak buahnya. Kalo gak punya markas, kadang dia cuma bengong di beranda atau teras penginapan/rumah/apapun sambil menatap bintang-bintang (apa sih :v), mikirin nasibnya keesokan harinya. Apa penyerangannya akan berhasil? Apa dia akan menang? Apa dia akan kehilangan? Atau malah dia akan kalah dan mati di medan perang?

…Kayaknya saya nge-post racauan ini karena alasan yang sama. Ya, besok saya bakal maju ke medan perang. Medan perang sungguhan, bukan sekedar mengusir pengacau dari gerbang inspirasi dan kepenulisan, tapi benar-benar maju ke wilayah musuh.

Intinya besok saya ujian. UTS Fisika. Dalam kurang dari duapuluh empat jam saya harus maju dan melancarkan penyerangan babak pertama melawan monster-monster listrik.

Minggu lalu saya diomelin psikolog, katanya saya kurang usaha. Kuliah ogah-ogahan. Kayaknya ada benernya juga. Bukannya saya bener-bener gak niat kuliah, tapi masalahnya saya bener-bener gak bisa nikmatin tahun pertama ini. Mungkin kalo udah masuk jurusan, saya bisa lebih serius, tapi setahun dibuang buat melototin fisika, kalkulus, blah blah blah yang toh ujung-ujungnya bakal dilupakan… Buat apa coba? Memang kalo dicari-cari, sebenernya pelajaran-pelajaran geje itu ada gunanya di kehidupan, profesi, bahkan kepenulisan sekalipun (Sudah pernah nonton diskusi world building yang penuh dengan teori-teori fisika? Been there done that.). Tapi baik saya jadi penulis sesuai keinginan saya atau malah bener-bener jadi planolog sesuai jurusan di univ, apa saya perlu tahu cara ngitung medan listrik antara dua partikel gak kelihatan atau nilai hambatan rangkaian listrik yang disentuh aja gak pernah? Memang ada banyak kemungkinan saya bakal jadi apa nanti, tapi dengan pengetahuan ‘aneh-aneh’ yang cuma dipelajari setahun itu, gak mungkin saya bisa jadi fisikawan/matematikawan/dan wan-wan lainnya kan?

Ada banyak hal yang jauh lebih berguna yang bisa saya lakukan selama saya harus berhadapan dengan monster listrik dan cacing kalkulus. Nulis misalnya, atau tidur alisa recharge buat bayar utang tidur.

Aduh, maaf, kenapa saya jadi menularkan sinisme dan pikiran jelek ke pembaca gini? >.<

Yah, pokoknya doakan saya bisa memenangkan pertempuran besok. Gak usah menang deh, keluar hidup-hidup juga udah lumayan.

Saatnya ngomongin hal-hal yang menyenangkan. Saya berhasil ngabisin dua novel minggu ini, Tanril: Epik Ho Wuan Siang sama Delirium. Review menyusul. Overall saya suka dua-duanya ❤

Tanril beneran seru. Karakter utamanya bisa dibilang rada-rada Gary Stu, dialog-nya dicetak miring semua dan kebanyakan conlang yang rada mengganjal, plus karakter-karakter pendukungnya juga kebanyakan bener-bener ‘hitam’ dan ‘putih’, tapi saya bisa nikmatin. Perangnya mantap! Deskripsinya rada lebay tapi tetep asyik! Konfliknya mantap! Dan saya naksir berat sama Pangeran Kedua >w< (sayang udah mati). Intinya sebenernya Tanril ini lumayan banyak bolongnya, tapi semuanya ketutup berkat pemanfaatan rule of cool yang oke–jarang-jarang yang beginian bisa bener-bener diterapin di novel. Saya gak nyesel beli (BELI, bukan minjem) dan gak bakal galau kalo ngeliat buku keduanya di toko buku manapun =w=.

Delirium itu romance yang enak, padahal sebenernya agak klise–cinta terlarang. Premisnya keadaan dimana cinta itu sendiri dilarang, semuanya serba diatur. ‘Pelaksanaan’ premis ini bener-bener rapi dan bisa dibilang nyaris tanpa cacat, padahal kalo ada yang bikin ‘peraturan’ nyeleneh kayak begini, seringkali banyak logika yang bolong. Karakter-karakternya terasa nyata. Bahkan kejadian sehari-hari yang sering diabaikan gara-gara terlalu fokus sama plot (padahal itu penting buat bikin cerita slice of life jadi terasa nyata) masih ada dan malah bikin ceritanya makin ngalir dan makin ke belakang, gak ada satupun kejadian yang ‘ketinggalan’, impact dari kejadian itu di klimaks, ending, dan perkembangan karakter bener-bener berasa.

Saya beneran suka endingnya. Gak bakal saya spoil di sini… Kecuali lewat gambar.

Saya juga sempet muter-muter rumah ijo tercinta, kemudian.com, buat baca maraton cerber-cerber yang biasa saya ikutin. Ada Katalis Waktu karya aocchi sama My Rat My Love-nya kurenai86 (silakan search sendiri di kemudian.com =w=). Katalis Waktu itu (katanya) karakter-karakternya berdasarkan penghuni Kastil Bias LCDP, termasuk saya yang jadi pengawal tokoh-utama-yang-sampe-sekarang-belom-muncul-juga. Saya bener-bener suka karakterisasi ‘saya’ di situ, entah kenapa pas banget sama persona saya di dunia maya~ (Kayaknya Ao ‘Jie memang soulmate saya <3), konfliknya juga makin kerasa. Gak sabar nunggu lanjtuannya >w<. Kalo My Rat My Love, fanfic dari serial China kolosal Justice Bao ini emang udah lama saya tongkrongin. Salah satu cerita yang sederhana dan rada klise, tapi eksekusinya beneran enak. Bahasanya bener-bener berasa China zaman dulu >w<. Dan saya beneran geregetan sama tokoh utamanya yang tarik ulur mulu :v :v :v (Kak Kure cepet lanjutiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiin >.<)

Dan sementara saya seharusnya belajar fisika, saya malah riweh mikirin pameran karya di unit kegiatan mahasiswa di kampus. Ceritanya saya gabung di unit kebudayaan visual modern yang Sabtu ini bakal ngadain semacam pameran karya internal. Bakal ada yang pamerin visual novel alias VN, light novel alias LN, game, fansub anime, dll dsb dst. Saya seharusnya mamerin Ange Saga, tapi sampe sekarang saya belom bikin presentasinya, padahal yang lain udah pada imba semua slide-nya :v :v :v

Seharusnya saya juga mamerin VN hasil kerja tim bareng temen-temen sekampus, versi spin-off-gak-nyambung-sama-sekali dari VN karya kami sebelumnya yang super fail gara-gara saya baru tahu kalo temen saya yang bikin main story-nya melenceng jauh dari rencana dan saya cuma bisa ngedit seperlunya sementara cerita bagian saya harus ditangguhkan (dan dijadiin story versi baru yang seharusnya bakal dipamerin).

Ya, saya bilang SEHARUSNYA, karena versi baru ini gak selesai. Saya cuma sempet ngedit separoh dan ilustrasinya gak sampe sepuluh persen yang beres o…TL..

Kapaaaaaaaaaaaaaan… Kapan VN ini bisa selesaaaaaaaaaaaaiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii?

Kapan UTS berakhiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiir? *mulaiOOT*

Udah dulu ah, saya harus refill biar gak mati di medan perang besok sore. Terima kasih sudah membaca racauan saya.

Tunggu dulu. Ini udah pagi ya? o.O

 

Iklan
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Maret 2, 2012 in random

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: